Nasional

Gempa dan Tsunami Tewaskan 832 Orang

Lampungnews.com — Tak ada yang bisa memprediksi, kapan dan di mana gempa serta tsunami akan melanda.

Maka, wajar jika warga Palu dan Donggala, Provinsi Sulawesi Tengah, sontak panik saat tanah yang mereka pijak berguncang, yang kemudian disusul gelombang pasang setinggi 2-6 meter dengan kecepatan 200-400 km/jam, yang menerjang dari laut Selat Makassar pada Jumat 28 September 2018 sore menjelang malam WITA.

Gempa yang disusul tsunami itu menyebabkan lebih dari 800 orang tewas dan ratusan lainnya terluka –menjadikan bencana tersebut sebagai salah satu yang paling tragis dalam sejarah Indonesia.

Pemerintah pusat segera turun tangan untuk membantu pemerintah daerah di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah, guna menangani korban terdampak gempa dan tsunami. Hal itu diperlukan mengingat, bencana tersebut menyebabkan kehancuran infrastruktur secara signifikan. Namun, kerusakan infrastruktur menghambat proses distribusi bantuan.

Lindu dan tsunami yang terjadi di Palu dan Donggala pun menjadi sorotan dunia, beberapa media asing menyorot mengenai betapa tsunami di Palu dan Donggala datang secara mengejutkan. Sementara yang lain memberitakan tentang jumlah korban tewas yang diperkirakan mencapai sekurang-kurangnya 1.000 jiwa –dengan hampir sekitar 800 jasad korban ditemukan di Palu, belum termasuk di wilayah Donggala yang sulit diakses.

Media Australia ABC.net.au menyorot soal jumlah korban tsunami di Palu dan Donggala, dengan memasang judul berita “Indonesian tsunami: 832 confirmed dead, affected area bigger than initially thought”, demikian seperti dilansir pada hari Minggu (30/9/2018).

“Korban tewas akibat gempa dan tsunami Indonesia telah meningkat menjadi 832, pejabat negara telah mengonfirmasi, dengan jumlah korban tewas diperkirakan akan terus meningkat tajam,” tulis ABC.net.au.

Situs koran Inggris, The Guardian juga menyorot bencana tersebut dengan menulis berita berjudul “Indonesia tsunami: cries for help from rubble amid fears thousands dead.”

“Wakil Presiden RI Jusuf Kalla memperkirakan jumlah korban tewas akibat gempa dan tsunami yang menghantam pulau Sulawesi, bisa mencapai ribuan orang,” tulis The Guardian mengutip Wapres JK.

“Gempa menghancurkan ribuan rumah di Kota Palu, termasuk hotel delapan lantai, rumah sakit, dan pusat perbelanjaan … Tsunami dilaporkan mencapai enam meter yang menerjang daratan dengan kecepatan mencapai 400 km/jam,” lanjut The Guardian dalam pemberitaan lain.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top